Netbook-Lenovo-Legion-5

Ulasan Netbook Lenovo Legion 5 Pro Terkini

Lenovo Legion 5 Pro ($1.529,99 saat dites) mendatangkan tehnologi AMD dan Nvidia terkini dalam sasis yang sedikit serupa dengan saat-saat netbook gaming besar dulu kala. Ingat kemampuan yang dipunyainya, bagaimana juga, Anda kemungkinan tidak perduli jika Legiun itu lebih satu inch tebalnya dan bentuknya cukup menjemukan.

Itu dibuat disekitaran monitor QHD 16-inci (2.560-kali-1.600-piksel) yang luas dengan rasio faktor 16:10, yang ada di panel 15,6 dan 17,3 inch yang lebih terkenal dengan rasio 16:9. Lenovo menyatukan processor AMD Ryzen 7 5800H dengan grafis Nvidia GeForce RTX 3070, dan siap bersaing—mengungguli kompetitor Intel dalam benchmark multithreaded dan beberapa langkah semakin maju dari Alienware m15 Ryzen Edition R5,

yang tampilkan pasangan CPU dan GPU yang sama. Dan dia melakukan pada harga yang agresif. Bila Anda lebih mengutamakan kecepatan dan nilai dibanding paket yang menawan dan komplet, ini menjadi opsi yang lebih bagus dibanding opsi netbook gaming paling atas kami sekarang ini sama ukuran yang serupa, Alienware m15 R4 dan Acer Predator Helios 300 (2021).

Peranan Di Atas Wujud

https://www.teknoindonews.com/ Dalam beberapa poin utama, Legion 5 Pro ialah kontradiksi dari Razer Blade 15 Advanced Edition pada harga premium, sebuah panutan antara rig gaming tipis dan bagus saat ini. Razer yang ramping cuman dengan tebal 0,67 inch dan beratnya 4,4 pon.

lenovo-legion-5-pro-indonesia

tapi diawali dari $2.500 dan secara cepat bertambah dari sana. Legion 5 Pro memiliki ukuran 1,1 kali 14 kali 10,4 inch (HWD), menjadikan salah satu netbook gaming yang kami saksikan belakangan ini yang lebih tebal dari 1 inci.

Dengan berat 5,65 pon, ini lebih satu pon lebih berat dibanding Razer Blade 15, dengan batu bata kemampuan besar yang menambah lebih dari 1,5 pon ke berat perjalanan netbook. Tetapi, walau tebal, Lenovo bukan netbook paling berat yang sempat kami saksikan tahun ini: Walau monitornya lebih kecil 15,6 inch, Alienware m15 Ryzen Edition R5 ialah 5,93 pound, sedang Alienware m17 R4 17,3 inch panduan timbangan 6,5 pon.

Tidak terjadi apa-apa mengenai design Legion 5 Pro yang mengidentifikasinya sebagai netbook gaming selainnya empat sirkulasi disamping dan pinggir belakang, yang memberinya beberapa panduan mengenai tuntutan pendinginan elemen memiliki tenaga tinggi di dalamnya.

Sirkulasi tidak mempunyai talenta visual atau komponen design yang memikat seperti skema sarang lebah dari sirkulasi Alienware m15. Sasis plastik Lenovo seutuhnya warna abu-abu gelap dengan tombol hitam yang tawarkan sedikit kontras. Simbol Y yang berpijar di tengah-tengah tutupnya; itu berkilau biru muda saat netbook dicolokkan, tapi Anda tidak bisa mengganti berwarna jadi suatu hal yang lebih menarik secara visual.

Lepas dari beratnya dan empat sirkulasi besar — ​​ditambah tempat sirkulasi yang lumayan besar pada bagian bawahnya — Legion 5 Pro memerlukan kipas yang aktif dan keras supaya masih tetap dingin saat lakukan pengangkatan grafis yang berat.

Netbook ini cukup senyap sepanjang tugas Windows teratur, tapi kipasnya berpijar saat jalankan games 3D dan program pengoreksian media. Ini tidak kurang keras dibanding netbook gaming kompetitor, tapi saya mengharap itu tak perlu memutar kipasnya pada RPM maksimal sekerap itu, ingat Lenovo tidak coba memerah mekanisme jadi ramping, seperti Razer. casis.

Bila Anda berkemauan untuk memberinya Legion 5 Pro sedikit daya magnet visual, Anda bisa sesuaikan lampu latar keyboard RGB empat zone. Keyboardnya sendiri lega dan nyaman; tombol tawarkan nuansa yang kuat dengan sakelar soft-landing yang hasilkan pengalaman menulis yang senyap dan memberikan kepuasan.

Netbook keseluruhannya berasa kuat, tanpa kelenturan ke dek keyboard saat menulis atau memencet tombol dengan cemas sepanjang bermain games yang kacau-balau. Lenovo mendapati ruangan untuk keypad numerik, dan penambahannya tidak hasilkan tombol yang disingkat atau diatur ulangi, walau tombol nomor pad lebih sempit dibanding keyboard utama.

Di bawah keyboard ialah touchpad besar. Tombol ini ada di tengah di bawah keyboard, hingga kelihatan offset ke kiri saat Anda menimbang tombol angka. Saya mendapati pemosisiannya berasa alami, dan hasil akhir matte-nya memungkinkannya melaju dengan mulus dan alat rekaman pergerakan yang tepat. Anda bisa memencet tombol F10 untuk menonaktifkan touchpad saat memakai mouse external.

Ukuran Monitor yang Tidak Biasa untuk Seorang Gamer

Mayoritas netbook gaming, sama seperti yang disebut, tampilkan monitor 15,6 atau 17,3 inch dengan rasio faktor 16:9. Rasio 16:10 dari monitor 16 inch Legion 5 Pro memberinya wujud yang sedikit persegi. Saya tidak menyaksikan ketidaksamaan yang memiliki arti ketika bermain games di Lenovo, tapi saya sudah pasti menghargakan ruangan vertikal tambahan saat menelusuri situs dan kerjakan spreadsheet Excel yang besar.

Monitor tawarkan faedah lainnya selainnya pengguliran yang lebih sedikit. Gambarnya tajam, ceria, dan cepat dengan resolusi 2.560-kali-1.600-piksel, tingkat kecemerlangan 500 nits, dan kecepatan refresh 165Hz. Warna dalam games dan photo kelihatan terang, dan tehnologi G-Sync Nvidia menyamakan kecepatan refresh monitor dengan output GPU untuk gameplay tanpa robek atau terputus-putus.

Bezel tipis membingkai monitor di ke-4 seginya, membuat penampilan kekinian walau sasis mekanismenya besar. Lenovo tempatkan webcam 720p di atas monitor, tapi tidak mempunyai rana privacy geser—namun, Anda bisa menjentikkan sakelar di pinggir kanan untuk memutuskan daya ke camera untuk pastikan privacy Anda. Ini kemungkinan tidak memberikan keyakinan seperti penutup fisik, tapi itu wajib melakukan tugas itu.

Ingat besarnya Legiun, saya menyimpan keinginan jika speakernya akan mengagetkan saya dengan output aktif. Mereka jadi benar-benar keras pada volume optimal, tapi suaranya berlumpur dengan minimnya tanggapan bass yang unik untuk sebagian besar netbook. Gamer, menjaga supaya earphone Anda masih tetap berguna.

Legion 5 Pro tampilkan koleksi port yang bermanfaat dan ditata dengan cermat. Mayoritas berada di pinggir belakang dan dikasih cap yang bermanfaat dan terang: output video HDMI, tiga port USB Type-A, satu port USB-C (dengan pengangkutan daya dan support DisplayPort tapi tidak mempunyai kekuatan Thunderbolt), jack E daya penghubung, dan thernet.